Sabtu, 29 Desember 2012

Tentang Mereka




Kenalkan, nama gue Maya, anaknya pak Jaya, dan ibu Nayya. Gue terlahir sederhana pada tanggal 24 Januari 1997. Gue punya pengalaman dengan tentor-tentor gue. Di sini hanya tiga tentor yang bakal gue certain ke elo-elo pada.
Tentor pertama, namanya kak Bima, semua orang boleh terpukau dengan wajahnya, tetapi enggak dengan otaknya. Secara, wajahnya mirip dengan salah satu personil band ternama di Indonesia, tapi otaknya ? Entahlah, rada-rada bego gitu. Yang kedua, namanya kak Aldo. Dia mirip sama orang Korea, dan dia berbehel gitu, kebayang enggak sih unyunya ? Dan senyumnya manis banget. Yang terakhir, namanya kak Irfan. Ini dia, nih, tentor yang paling enak digosipin. Semua tingkahnya bikin gue dan Sivia teman gue jadi pengen buang muka. Oke, dia lumayan cakep. Tapi tingkahnya ingin menunjukkan bahwa dia sok kecakepan.
“Liat aja yah, kalau si Irfan itu nyapa gue, ntar bakal gue kacangin trus gue bakal buang muka!” Sivia dari awal enggak suka sama kak Irfan, enggak tahu juga kenapa. Gue sama Sivia suka ngecengin kak Bima. Tampangnya kak Bima tuh, tablo banget. Cakep boleh, tapi jangan bikin cewek ilfeel, dong. Gue suka ngerasa, cara mandang kak Bima ke gue tuh beda dengan cara dia mandang ke muridnya yang lain. Dia bicara lepas ke murid-muridnya, begitu bicara sama gue, dia gugup gitu, dan..
Pada suatu hari dia ngasih hpnya ke gue.
“Kenapa, kak?”
“Minta nope, dong.” Gue mengernyitkan dahi. Orang yang bikin gue ilfeel minta nope gue. Gue nggak pengen ngasih, jadi gue bilang..
“Mau nope gue ? Jagain dulu tas gue di sini, gue mau pergi dulu keluar.” Kata gue sambil ngeloyor pergi dari tempat les. Waktu itu kelas belum masuk. Waktu gue balik, dia masih ada di tempatnya. Kacau.
“Minta nopenya, dong.” Katanya, dan gue mengalihkan pembicaraan lg..
“Kak, pegangin dulu buku-buku gue, gue mau keluar lagi.” Kata gue dan ngeloyor pergi begitu saja. Bete dan bete. Gue balik dan dia masih betah aja jagain tas gue. Dia natap gue dengan tampang aku-mohon-aku-mohon. Jijik. Mukanya kasihan banget, yaudah deh gue nyerah, gue kasih aja, tuh. Tadinya gue pikir bisalah untuk komunikasi kalau mau nanya tentang soal mtk, tapi gue baru ingat, dia kan dodol. Giliran gue yang lemes, apa untungnya tadi gue ngasih nope gue ke dia ?
Hari-hari selanjutnya, tiap dia ketemu gue, dia coba modusin gue dengan bilang, “ada soal mtk yang susah, enggak ? Sini kakak ajarin.” Dia selalu mengatakan itu ke gue dengan senyum kedodolannya yang bikin gue ilfeel.
“Ada banyak, kak. Tapi enggak pengen nyusahin kakak, gue tahu kakak nggak mampu ngerjain soal-soal punya gue. Makasih.”
Meskipun kak Irfan adalah orang yang menyebalkan tapi otaknya encer cer cer, enggak kayak kak Bima. Gue pernah nyuruh kak Irfan ngerjain 50 soal bahasa Indonesia gue, dan enggak sampai 1 jam dia bisa menyelesaikannya. Pelajaran bahasa Indonesia enggak kalah susah dengan mtk. Malah kadang bahasa Indonesia jawabannya ada dua. Dari kepintarannya kak Irfan yang bikin gue kagum, gue mulai mencoba enggak suka lagi ngejek-ngejek dia, atau gampang jengkel sama dia. Bulan ini dia berhasil menjadi tentor teladan, kebayang nggak percayanya. Tapi gue baru tahu satu hal…
“May, masa tadi si Irfan ngopy soal lo ! Enggak bisa gitu dong, soalnya itu soal hak ciptanya milik sekolah !”
“Ha ? Soal bahasa Indonesia yang  50 soal itu?”
“Iya!”
“Ah, gelo kak Irfan.”
“Pokoknya nanti kalau terjadi apa-apa dengan soal itu, si Irfan harus tanggungjawab !”
Tiba-tiba kak Irfan lewat…
“Woy, kak, kenapa soal bahasa Indonesia sekolah gue dicopy-copy?” Kata Sivia dengan gaya ngelabrak kak Irfan.
“Ya, bagus dong. Untuk sama-sama dipelajari.” Sivia makin geregetan saat mendengar kak Irfan menjawab dengan santai.
“Itu hak cipta milik sekolah gue, lo enggak berhak nyebar-nyebarin seenak lo tanpa izin!” kali ini Sivia berkata dengan kurangajar. Ya, dia memang cewek pemberani.
Untungnya kak Irfan tipe orang yang woles dan mengerti Sivia. Kak Irfan dengan cuek meninggalkan kami.
“Pasti dalam hatinya, dia takut setengah mati ! Sok cuek segala!” Kata Sivia dengan nada gusar.
Enggak berapa lama, kak Irfan lewat lagi..
“Nggak nyangka yah, tentor yang namanya Irfan bisa jadi tentor teladan. Kentara pasti dia sendiri yang ketik, buktinya tintanya warna merah. Liat yang lainnya, tentor-tentor teladan sebelumnya warna hitam tuh tulisannya. “ kata Sivia menyindir kak Irfan. Gue cuma bisa natap figura yang memajang wajah kak Irfan sebagai tentor teladan.
“Kak, kenapa kak Irfan bisa jadi tentor teladan, sih?” Sivia berani banget. Ia mendatangi asisten manager.
“Ya bisa, karena dia selalu hadir tepat waktu. Pakaiannya rapi, dan banyak murid yang senang sama dia.”
Kak Irfan cuma nyengar-nyengir. Gue juga enggak bisa nahan tawa gue. Sementara itu wajah Sivia bertambah jutek tek tek.

Hari les selanjutnya, gue dari sekolah langsung ke tempat les. Gue juga janjian sama doi gue di tempat les, kebayang gimana senangnya bisa diajarin mata pelajaran yang kita nggak ngerti sama doi kita. Kampret, di tengah perjalanan ada demo, mahasiswa emang sialan. Gue terpaksa turun dari angkot karena macet parah. Masa iya harus jalan kaki sampai ke tempat les ? Males banget. Yaudah, gue pasrah, gue jalan dan terus jalan, parahnya lagi hujan rintik-rintik membasahi bumi, banyak jalanan yang berlubang, sepatu gue sampai kecipratan gara-gara kendaraan yang lewat, pelan-pelan woooy !!
Tiba-tiba pahlawan kesiangan datang, entah gue harus bersyukur atau tidak, karena ternyata pahlawan itu adalah kak Bima, kak Bima ngasih gue tebengan naik motornya. Gue sebenarnya ogah, tapi daripada jalan kaki… ya enggak ?
Akhirnya gue dibonceng sama kak Bima, sumpah dia cerewet banget. Nanya inilah nanya itulah. Gue iya-iyain aja. Enggak jelas dia ngomong apa, mana ada yang lagi demo, tambah enggak jelas deh. Terus gue baru inget, mampus gue ! Kalau doi ternyata sampai lebih dulu terus dia nungguin gue terus dia liat gue dibonceng sama kak Bima ? Bodoh banget gue !
Sampai di tempat les ternyata masih sepi. Si doi juga belum nongol. Gue beruntung banget. Enggak lama, doi datang dan dia mulai ngajarin gue. Gue sok-sok nanya soal ini dan itu padahal itu cuma modus supaya gue bisa ngobrol sama dia, hAhAhA.
Oke, jam pertama mtk, gue kadang nyesel kenapa gue enggak datang terlambat aja yah supaya enggak ikut mata pelajarannya kak Bima. Gue bete sama kak Bima. Dia selalu ngajarin soal-soal yang gampang-gampang aja, yang susah dia enggak pernah ngajarin ke kita.
“Kak, jangan bahas soal yang ini terus, bosan. Ini udah bisa, yang lebih susah, dong.” Gue heran sama teman-teman gue yang masih semangat diajarin sama kak Bima, pasti karena tampangnya kak Bima itu yang unyu menurut mereka.
Karena kak Bima selalu modusin gue dengan pertanyaan, “Ada soal enggak, dek ?” maka dari itu gue udah siapin segepok soal yang susaaaah banget buat dia. Benar saja, di hari les selanjutnya dia modusin gue lagi. Dengan enteng gue bilang, “nih, kak, soal buat kakak, kerjain yaaah. Minggu depan gue ambil!” suruh gue. Ternyata apa ? Seminggu kemudian…
“Maaf, dek. Kakak sibuk enggak sempat ngerjain soal-soalnya adek. Nih kakak kembaliin.” Whaaattt ? Alasan aja. Enggak bisa mah bilang aja, jadi gue jawab, “Gue tahu, kakak enggak mampu ngerjain soal ini. Sibuk bukan alasan.” Dia natap gue dengan perasaan sok bersalah, aduh tablo banget.
Kesabaran gue sudah habis. Gue enggak ngerti kenapa gue seberani ini, gue datang ke managernya tempat les gue, gue protes. Gue mau tentor mtk gue diganti. Enggak nyangka, sang manager ternyata benar-benar mendengar protesan gue dan dengan cepat kak Bima diganti. Dia enggak ngajar lagi di kelas gue. Dia dipindah ke kelasnya.. doi gue.
Suatu sore gue datang les kecepetan, ruang tunggu masih sepi. Tentor-tentor masih mengajar di dalam kelas. Dan.. kak Bima terlihat nganggur. Kalau kak Bima liat gue pasti dia ngajakin gue bicara, gue ogah. Dengan terpaksa gue buru-buru masuk ke dalam kamar mandi, sampai bel berbunyi demi menghindar dari kak Bima. Pernah suatu kali kak Bima datang ke sekolah gue bersama kak Aldo, dan kak Reza. Oh ya, kak Reza tentor  favorit gue, loh. Soalnya dia ramah, cakep, enggak alay, dan pintar. Pintar yang paling penting. Jadi, waktu gue ngeliat kak Reza, gue ngasih senyuman ke dia. Eh, kak Bima ngeliat gue juga, dan dia manggil gue buat ngehampirin dia. Ogah banget. Parahnya lagi, ternyata adek-adek kelas gue pada nggak waras. Mereka ngefans kali yah sama tentor-tentor itu, terutama sama kak Bima. Adek-adek kelas gue mengerubungi mereka, dan gilanya mereka minta foto bareng. Oke, gue pengen muntah ngeliatnya. Gue sama Sivia saling menatap dengan pandangan jijik dan ilfeel. Si cewek berkacamata dan berbehel itu yang paling semangat minta foto, kemudian diikuti teman-temannya.
“Norak banget mereka!” seru Sivia.
“Benar-benar norak!” sahut gue.
“Gue pengen banget teriak bilang woooy MEREKA BUKAN ARTIS, NGGAK USAH NORAK GITU KALI!”
Nah, waktu tentor-tentor itu mau pulang, mereka ketemu lagi sama gue dan Sivia. Kak Bima senyum ke gue, dan senyumnya benar-benar konyol, dari raut wajahnya dia seperti ingin balasan senyum dari gue, gue ? Ogah.
Di hari kemudian, gue lagi lagi dan lagi datang les terlalu cepat ( yeaaah gue memang anak rajin ). Kak Aldo nemenin gue duduk. Baru kali ini gue ngobrol berdua sama kak Aldo. Kak Aldo tentor sejarah gue pengganti kak Jay, tentor lama gue yang rada-rada setengah cewek. Waktu tahu kak Aldo jadi pengganti kak Jay, gue senang banget. Akhirnya gue enggak punya tentor setengah cewek setengah cowok, alias banci cyiiiin.
Waktu lagi ngobrol sama kak Aldo, gue ngerasa lagi di introgasi. Kak Aldo nanya macam-macam, dimana gue tinggal ? Lahir dimana ? Ortu asalnya mana ? Pelajaran kesukaan apa ? hobbynya apa ? Serasa ngisi biodata. Ini semua apa-apan, sih ?
Gue juga udah menduga, kak Aldo nanya tentang teman spesial yang gue punya. Gue enggak mungkin langsung terbuka dan frontal.  Nah, waktu jam istirahat kak Aldo manggil gue. Gue kaget karena dia bilang…
“Teman spesial kamu itu anak kelas sebelah, kan? Enggak nyangka… “
Ih ? Ini maksudnya apa coba ? Ternyata kak Aldo penasaran sama gue. Dia sampai nyari-nyari info tentang gue segala. Oh, dia kepo.
“Hah?” gue cuma ngasih reaksi begitu. Kenapa kak Aldo jadi kecewa gitu ? Bodo amat, deh.
Suatu malam, jam les dihentikan. Semua murid disuruh pulang, karena mahasiswa malam ini akan bergerak lagi, mereka akan demo lagi, sial. Parahnya lagi katanya enggak ada lagi angkot yang lewat. Gue pulang sama siapa ? Gue nyari si doi, enggak ada. Dia udah pulang. Jahat benar. Akhirnya gue coba cari kak Bima, dan ternyata udah pulang juga. GUE PULANG SAMA SIAPA ?
Seminggu kemudian, jalanan sudah mulai kembali normal. Demo mulai surut. Gue bersyukur.
“Kak, serius hpnya cuma hp senter-senter?” Tanya Nia teman sekelas les gue ke kak Irfan.
“Iya, dek. Pasti mau minta pin BB kan?” Si Nia cuma nyengir.
“Iya, kak. Hehe.” Tuh kan, benar, mau minta pin BB. Nggak lama kak Irfan ngeluarin hp lagi dari sakunya. Tuh kan, dia bohong. Dia punya dua hp.
“Buruan, ketik di situ pin BB, kakak. Enggak semua orang bisa beruntung dapat pin kakak. Jangan sebar-sebarin, yah!” ujar kak Irfan pada Nia. Idih, kayak apaan aja kak Irfan ngomong begitu. Tiba-tiba gue punya niat jahat. Gue rebut hp senter-senternya kak Irfan. Reaksinya kak Irfan diluar dugaan gue, dia langsung ngejar gue. Gue jadi bertanya-tanya di dalam hpnya ada apaan emang ? gue fudulin, ah.
Gue baca inboxnya, sumpah gue ngakak. Ada bahan gosip lagi nih sama Sivia.
“Astaga, kak Irfan. Ternyata elo anak mama yaaaah ? hAhAhA..” gue ngakak tanpa ampun. Kak Irfan makin panik, dan gue semakin senang.
“Irfan kamu dimana, nak ? Sudah makan, nak ? Sudah minum obat ? Nanti kalau hujan, jangan pulang dulu, sayang..hAhAhA.” gue baca keras-keras sms dari nyokapnya kak Irfan.
Akhirnya tujuan akhir semua ini tiba. Hari-hari menegangkanpun dimulai. Hari-hari UN yang penuh kegalauan, antara menerima hasil lulus atau tidak lulus. Semakin jarang pula gue komunikasi sama doi, ini miris buat gue. Setelah UN selesai, doi janji bakal nemenin hari-hari gue lagi. Tetapi, begitulah lelaki. Susah menepati janji. Gue lost contact. Ini benar-benar menyedihkan. Untuk menarik perhatiannya lagi, gue bela-belain daftar jadi pemain keyboard untuk acara perpisahan. Sejak pulang dari acara perpisahan itu, gue jarang ketemu dia. Nyesek yah nyesek dah.
Sekarang gue udah lulus. Gue dan teman-teman gue ngincar SMA paling unggulan di kota ini. Kak Bima masih aja suka sms gue, padahal udah sering gue bikin dia sakit hati dengan cara balas sms dengan kalimat yang sangat singkat. Dia nanya gue mau daftar SMA dimana, dia sampai pengen jadi guru privat gue, gratis tanpa bayaran. Gila aja, gue mana mau belajar berdua sama dia.
Pulang dari tes SMA unggulan itu, kak Bima sms gue lagi. Dia belagu banget. Soal tes pelajaran mtknya susah banget.
Kak Bima : yg mn yg susah ? coba ksh tau kk.
Gue : ga mau. Paling jg kk ga bkal bs jwb.
Kak Bima : Udh ksh tau aja, apa soalnya ? ( MAKSA BANGET )
Gue : ga mau, kk ga bkal bs jwb.
Kak Bima : Emng soalnya kyk gmn ? ( NGOTOT )
Gue : tntng log.
Kak Bima : Astgaaa, itu gmpang bnget mkanya coba bljr sm kk wkt itu.
Anjriiit, sumpah belagu. Soal SMP aja belum tentu dia bisa, apa lagi soal tes masuk SMA UNGGULAN.
“May, mau liat hasil foto studio kelas gue nggak? Ada doi lo, tuh..” kata si Nike, teman sekelas les doi gue.
“Manaaa?” teriak gue.
Nike memperlihatkan fotonya. Doi keren banget.
“Oke, makasih Nike. Gue minta fotonya, yah.”
“Eh, enggak bisa. Itu punya gue.”
“Lu kan udah punya di flashdisk. Buat gue aja yah, yang ini.”
“Yaudah, deh..”
Waktu gue perhatikan foto itu.. loh kok ada kak Bima ikutan foto ?
“Nike, bukannya pembimbing lu kak Reza ? Kok ini malah kak Bima, sih?” Tanya gue heran.
“Kak Reza nggak bisa datang. Terus teman-teman gue yang centil-centil itu dan yang menel-menel itu pengennya kak Reza digantiin sama kak Bima.” HAH ? Dasar menel !
“Teman-teman cewek di kelas lo emang yah benar-benar kacaaau..” Nike ngangguk-ngangguk.
Beberapa bulan kemudian…
Gue kira kak Bima udah lupa sama gue, rupanya gue tak terlupakan, hAhAhA. Dia masih berani sms gue. Dia ngajak ketemuan.
Kak Bima : apa kbr dek ? sklhnya gmn ? ( SOK CARE )
Gue : baik aja
Kak Bima : blh ktemuan ga ?
Gue : mau ngapain ? k sklh gue aj
Kak Bima : jngn d sklh, d tmpt lain aja
Gue : dmn ?
Kak Bima : d plaza, nnton hbs itu makan
Gue :  knp ga d sklh aj ? gue sibuk
Kak Bima : d plaza aj ( MAKSA LAGI )
Gue : oke, gue ajak temen” gue 1 kls yaah, kk yg teraktir
Kak Bima : jngn , brdua ajaa
Gue : mls, kl mau ktmu k sklh gue aja
Kak Bima : di plaza aj soalnya blablabla @#$%^&*()?><”===
Gue : ga mau
Langsung deh gue nonaktifin hp gue. Dia kira gue cewek apaan ? Mau aja diajak jalan berdua sama dia. Gue nggak murahan, gue punya otak, enggak kayak cewek-cewek menel yang nyimpan otak mereka di dengkul. Gue benci sama cewek yang suka bikin cowok jadi nafsu. Kampret emang cowok !
Dan ujungnya kak Bima…… hmm kalian pasti tahu, kan ? Oke, pasti tahu. Pasti. Udah ah, gue males ceritainnya. Sekian dulu cerita dari Maya anaknya pak Jaya dan ibu Nayya. Hati-hati sama Maya, cewek jutek, gampang ilfeel, tetapi kalau udah liat pengorbanannya cowok, pasti langsung luluh, leleh, loloh. Daaaaaaaaaaaah!

Minggu, 23 Desember 2012

AKKARENA


MALINO


T e r s e l u b u n g




Meidina menatap Dicky yang sedang duduk berisitirahat di bawah pohon. Sepoi-sepoi angin sore menggoyangkan rambutnya yang panjang, membuat poninya sedikit berantakan. Meidina bermaksud menghampiri Dicky. Dicky yang merasa diperhatikan, menatap balik ke arah Meidina.
“Udah mau pulang ?” Tanya Meidina dengan hati-hati.
“Belum, nanti.” Jawabnya.
“Oh, nanti.” Meidina berharap sore ini ia bisa pulang dari sekolah bersama Dicky. Namun, jawaban Dicky sedikit mengecewakannya.
“Iya, nanti. Kamu duluan aja.” Kata Dicky dengan halus. Meidina hanya mengangguk. Meidina tidak mengerti dengan apa yang dia rasakan tiap kali matanya bertemu dengan wajah Dicky, tiap ia berhadapan dengan Dicky. Meidina takut menyebutnya dengan cinta. Bagi Meidina, hanya seorang Randy lah yang bisa membuatnya terpikat. Cukup Randy, bukan Dicky. Tetapi, bagaimana kalau ia salah ?
Terkadang ia ingin menahan senyumannya ketika ia berbicara dengan Dicky, ia ingin Dicky tak menatapnya dengan cara yang membuatnya terpikat. Hanya saja hatinya selalu terenggut dan terenggut ketika Dicky menatap dan berbicara padanya.
“Yaudah, aku pulang sendiri aja.” Meidina meninggalkan Dicky.
“Mei !” Dicky memanggil namanya. Jantung Meidina berdegup kencang. Dicky memanggilnya.
“Ya ?” jawab Meidina seraya menoleh ke belakang.
“Hati-hati, yah.” Meidina mengangguk begitu Dicky menitip pesan untuk berhati-hati, meskipun Dicky berbicara dengan wajah yang datar, tanpa sebuah senyuman. Meskipun begitu, Meidina merasa hatinya bahagia, meski sesaat saja.
Entah kenapa Dicky tak pernah lagi ingin berusaha tersenyum di depan Meidina. Meidina juga ingin Dicky menatapnya dengan senyuman, sama seperti yang Dicky lakukan pada teman-teman perempuannya. Ingin sekali.
Dicky adalah seorang pemimpin, lebih tepatnya ketua OSIS di sekolahnya. Bagaimana mungkin Meidina tidak merasa kagum pada lelaki yang mempunyai gaya kepemimpinan dan bertanggungjawab seperti Dicky ? Di sisi lain Meidina lebih kagum pada Randy, seorang pria sejati yang berbakat menjadi seorang pesepak bola. Randy berhasil membuat hatinya penasaran. Selalu bertanya-tanya mengapa pria sedingin itu bisa begitu menarik perhatiannya ?
“Tugas dikumpul besok, kan?” Tanya Syela pada Dicky.
“Iya.” Jawab Dicky dengan penuh senyuman. Meidina menatap miris dari kejauhan. Meidina merasa tatapan Dicky terhadap Syela sangat berbeda ketika Dicky menatapnya. Oh, mungkinkah ? Meidina menduga-duga arti tatapan Dicky terhadap Syela. Meidina melangkah maju ke arah Dicky. Dia ingin tahu bagaimana ekspresi Dicky terhadapnya di hari ini.
“Hey.” Sapa Meidina.
“Hey.” Dicky membalasnya. Lagi-lagi dengan wajah datar. Tak lama, Dicky meninggalkan Meidina. Meidina masih ingat betul bagaimana dulu ia dan Dicky sangat akrab. Mereka selalu berbicara sepanjang hari. Menanyakan kabar, dan bercerita banyak hal. Meidina merasa ada sekat antara dirinya dengan Dicky. Meidina masih teringat dengan perkataan Dicky beberapa waktu lalu melalui pesan singkat,

“ km nggak kyk biasanya, td d sklah cmberut terus. Aku mau ngajak km bicara, mau bkin km trsenyum. “
Betapa perhatiannya Dicky pada Meidina. Meidina tidak sadar bahwa dulu Dicky benar-benar memperhatikannya di sekolah. Betapa dulu, Dicky ingin Meidina selalu tersenyum. Betapa dulu, Dicky peduli dengan suasana hati Meidina. Bahkan Dicky sempat mengatakan lewat sebuah pesan singkat,

“ trimakasih sdh membuat hari-hariku lbh brwrna. “

Sekarang Dicky berubah. Meidina masih ingin bersama Dicky yang dulu. Masih ingin bercerita tentang banyak hal yang mungkin tidak bisa ia ceritakan pada Randy. Masih ingin mendapatkan senyuman Dicky. Masih ingin Dicky mengisi harinya. Dicky melakukan banyak hal yang membuatnya senang. Meidina sempat berharap Randy juga bisa menjadi seorang Dicky. Dicky yang begitu baik padanya. Dicky yang mau mendengar semua cerita dan keluh kesahnya. Sekarang keadaannya berubah. Meidina merasa kehilangan Dicky, apa arti dari rasa kehilangan yang begitu mendalam ini ? Entah apa harus Meidina mengatakannya sebagai sebuah cinta yang terselubung ?